img_title
Foto : Koreaboo

IntipSeleb – Bersama kuasa hukumnya, terduga korban Kim Garam ungkap kelakuan sang idol. Ia ungkap segala trauma dan perundungan online yang dialaminya. 

Dugaan korban bully Kim Garam bertekad untuk menempuh jalur hukum usai dirinya beberkan bukti-bukti kekerasaan yang dialaminya. Kondisi menjadi semakin memanas. Bagaimana berita selengkapnya? Simak artikel dibawah ini.

Kronologi Insiden Kekerasan Yang Dilakukan Kim Garam

IM_LESSERAFIM/twitter
Foto : IM_LESSERAFIM/twitter

Baru-baru ini terduga korban menceritakan kronologis penganiayaan yang dilakukan Kim Garam.  Ia juga menceritakan trauma yang kerap dialaminya pada 19 Mei 2022.

Seperti dikutip dari Koreaboo, terduga korban bullying Kim Garam berbicara tentang hal tersebut melalui penasihat hukumnya. Yoo Eunseo (nama samaran) dalam keterangannya menyebutkan bahwa memang benar dirinya pernah di-bully oleh Kim Garam.

Korban adalah korban kekerasan sekolah dari Kim Garam dan teman-temannya dari akhir April hingga awal Mei 2018. Dia dipindahkan ke sekolah baru satu hingga dua minggu setelah insiden 

Pada tanggal 4 Juni 2018, diadakan Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah dan Kim Garam, siswa yang melakukan kekerasan di sekolah, dihukum enam jam pendidikan khusus sesuai dengan Pasal 17-1-5 Undang-Undang tentang Pencegahan dan Penanggulangan Kekerasan. Orang tuanya menerima lima jam pendidikan khusus sesuai dengan paragraf sembilan dari pasal yang sama.

Yoo Eunseo, seorang korban kekerasan di sekolah, menerima konseling dan nasihat psikologis sesuai dengan Pasal 16-1-1 dari tindakan yang sama. Yoo Eunseo, secara sukarela dipindahkan karena dia tidak tahan dengan intimidasi yang terus berlanjut.

Terduga Korban Alami Bully Online Hingga Sangat Trauma

HYBE Labels
Foto : HYBE Labels

Yoo Eunseo mengaku alami pelecehan online yang sangat buruk setelah HYBE menyatakan Kim Garam adalah korban dan bukan pelaku. Selain itu, banyak yang menuduhnya menulis postingan karena cemburu, bahkan sampai ada yang mengancam untuk membunuhnya.

Kuasa hukum juga menyampaikan bahwa kliennya mengalami kecemasan dan ketakutan yang luar biasa. Dia bahkan menderita serangan panik dari waktu ke waktu, di mana dia sulit bernapas karena dia merasa jantungnya akan meledak.

Yoo Eunseo bersaksi bahwa dia telah meminta HYBE untuk menarik kembali pernyataan mereka dan meminta maaf padanya. Namun, HYBE menolak, dan Kim Garam melanjutkan promosi sebagai anggota LE SSERAFIM. Dia menyatakan bahwa karena perundungan tersebut dia berkeinginan untuk putus sekolah hingga mencoba untuk bunuh diri.

Korban tidak meminta ganti rugi apa pun, tetapi dia mendesak agar pernyataan yang berbeda dari kebenaran itu dihapus HYBE. Dia ingin mereka membuat pernyataan berdasarkan fakta, permintaan maaf, dan hanya kebenaran. Tetapi HYBE tidak membalas surat resmi yang ditulisnya, dan aktivitas manggung Kim Garam berjalan seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Yoo Eunseo, yang tidak tahan dengan kecemasan dan ketakutan ekstrem akhirnya mencoba bunuh diri. Hal ini menyebabkan dia dan orang tuanya memutuskan untuk menghentikan studinya dan menyatakan niat mereka untuk putus sekolah.

Saat ini, terduga korban sedang dirawat oleh psikiater tanpa menghadiri sekolah selama 7 minggu terakhir sebelum menyelesaikan proses hukum. Ibunya telah menghentikan semua aktivitas pribadinya untuk merawatnya dan untuk mencegahnya mencoba bunuh diri kembali. (way)

Berita Terkait
Topik Terkait